Hewan yang sering Kabur dari Kebun Binatang

Beberapa hewan berikut, menjadi sangat terkenal ketika mereka berhasil kabur dari kandangnya. Dengan kaburnya hewan-hewan dari beragam jenis dan dari berbagai kebun bianatang dunia ini, membuat heboh dan panik orang-orang di sekitar kebun binatang. Penasaran kan dengan hewan-hewan yang dimaksud? Simak artikel berikut!

1. Elang Goldie, London




Seekor elang emas jantan disebut Goldie membuat sensasi nasional ketika ia lolos dari Kebun Binatang London pada tahun 1965, sementara kandangnya sedang dibersihkan. Meskipun upaya oleh petugas pemadam kebakaran, polisi dan wartawan BBC untuk menangkapnya, Goldie menghabiskan 12 hari keluar dari kebun binatang hingga memikat publik Inggris. Sekitar 5.000 orang ternyata telah melihat Goldie beraksi, menyebabkan kemacetan lalu lintas yang parah di sekitar Regent Park, di mana Goldie menghabiskan sebagian besar waktunya. Goldie bahkan leluasa memangsa bebek di taman duta besar Amerika untuk Inggris dan menyerang dua terrier di taman. Kebun binatang menerima ribuan telepon dan surat yang menawarkan saran untuk menangkap burung. Ada juga dua tim penjaga yang melacak kemajuan menggunakan radio yang dipinjamkan dari Pertahanan Sipil. Setelah hampir dua minggu, Goldie akhirnya tertangkap setelah wakil kepala kebun binantang mencoba menangkap Goldie dengan memancingnya menggunakan kelinci mati. Pada bulan Desember 1965, Goldie lolos lagi, tapi kali ini hanya empat hari.

2. Gorilla Bokito, Rotterdam, Belanda


Bokito, seekor Gorilla jantan, menjadi subyek liputan media setelah ia melarikan diri dari kebun binatang Rotterdam pada tahun 2007 yang menyebabkan beberapa insiden. Gorila melompati parit yang memisahkan kandang di depan publik dan menyerang seorang pengunjung wanita, menyeret dia hingga puluhan meter, menggigit dan bahkan menimbulkan patah tulang. Sebagai akibat dari kepanikan, tiga orang terluka. Beberapa orang mencoba untuk mengurung diri di restoran terdekat, tapi hewan tersebut menghancurkan bagian dari pintu dan mendapatkan jalan ke luar. Akhirnya, Bokito ditembak dengan panah penenang dan diamankan kembali. Setelah insiden itu, “Bokito” menjadi istilah untuk menggambarkan kekerasan dalam bahasa Belanda. Juga, kata “Bokitoproof” terpilih sebagai kata bahasa Belanda tahun (“Woord van het Jaar”) pada tahun 2007.

3. Singa Laut Slippery, Onatario



Slippery telah menjadi singa laut paling terkenal di dunia setelah ia melarikan diri dari Storybook Gardens di London Zoo, Ontario, pada pagi hari tanggal 17 Juni 1958. Singa laut itu berusaha untuk mencapai mantan rumahnya di Pasifik. Dia berenang di sepanjang Sungai Thames ke Danau St Clair, dan menyusuri Sungai Detroit ke Danau Erie, di mana ia akhirnya tertangkap tiga minggu kemudian di Sandusky, Ohio. Pada hari Slippery dikembalikan ke London, 50, 000 warga bersorak menyambutnya dalam perjalanan ke Storybook Gardens. Slippery tinggal sepuluh tahun di kebun binatang sebagai selebriti penduduk. Setelah ia mati pada tahun 1967, patung mengenainya didirikan dekat kolam renang nya. Selama bertahun-tahun, telah ada buku anak-anak yang ditulis tentang dirinya dan film dokumenter yang mengisahkan dirinya.

4. Orangutan Ken Allen, San Diego


Ken Allen, seekor orangutan Kalimantan yang lahir di Kebun Binatang San Diego, menjadi terkenal setelah serangkaian pelarian suksesnya di tahun 1980-an. Orangutan, dijuluki “Houdini berbulu,” memiliki klub penggemar yang menjadikan dirinya topik dari T-shirt dan stiker. Sebuah lagu berjudul “The Ballad of Ken Allen” ditulis tentang dirinya. Dalam upaya untuk menemukan bagaimana Ken lolos, kebun binatang memiliki pekerja yang menyamar sebagai wisatawan, tapi hewan pintar tidak tertipu. Selain itu, Ken memimpin, orangutan lainnya mulai keluar dari kandang. Petugas kebun binatang bahkan menyewa pemanjat yang misinya adalah untuk menemukan setiap kaki, jari dan pijakan dalam kandang dan menghabiskan sekitar $ 40.000 sampai menghilangkannya.

5. Cobra Mesir Mia, New York



Ketika kebun binatang Bronx ditutup, karena salah satu koleksinya yakni ular cobra Mesir bernama Mia telah kabur dari kandangnya. Menemukan ular itu lebih sulit daripada yang telah dipikirkan, karena hanya memiliki sekitar 50 cm panjang. Ular itu menjadi selebriti lokal, dengan semua orang mencoba untuk mencari di mana ular itu bersembunyi. Seseorang bahkan membuat akun Twitter palsu atas nama ular tersebut, yang mengumpulkan lebih dari 200.000 pengikut. Namun, kurang dari seminggu setelah melarikan diri, petugas kebun binatang menemukan kobra meringkuk di sudut Gedung Reptil. Kobra itu kemudian bernama Mia, terinspirasi oleh frase “Missing In Action.” 

6. Monyet Rhesus, Long Island, New York



Pada Agustus 1935, sekelompok monyet rhesus sekitar 170 ekor  melarikan diri dari Jungle Park Frank Buck dekat Amityville di Long Island, New York, setelah seorang pekerja sengaja meninggalkan papan di seberang parit yang mengelilingi tempat monyet itu tinggal. Monyet-monyet segera mengambil kesempatan untuk  kabur keluar dari taman dengan menggunakan papan tersebut. Cavorting di sekitar trek Long Island Rail Road, lima puluh satu rhesuses bahkan telah menghentikan sebuah lokomotif selama 5 menit. Pada saat itu, New York Times melaporkan bahwa polisi mendapatkan telepon panggilan dari orang-orang yang terbangun karena mendapatkan monyet di rumah mereka. Uang dan tiket gratis ke taman ditawarkan kepada siapa saja yang dapat membawa monyet kembali.

7. Kerbau, Hippopotamus dan Agouti, San Francisco


Pada bulan Juli 1964, kekcauan terjadi di kebun binatang San Francisco ketika penjaga kebun binanatang menerima panggilan dari polisi yang mengatakan mereka telah menangkap 13 ekor kerbau lolos yang bahkan direktur kebun binatang sendiripun tidak tahu hewan-hewan peliharaannya itu hilang. Beberapa jam kemudian, petugas kebun binatang menerima panggilan telepon lainnya – kali ini kuda nil pigmi 135 kg telah melarikan diri dan berrkeliaran di jalan. Setelah beberapa saat, seekor agouti (tikus Amerika Selatan) juga kabur dari kandangnya, tetapi akhirnya ditangkap setelah pengejaran yang dramatis. Direktur kebun binatang mengatakan ia akan meninjau keamanan kebun binatang.

8. Penguin Leona, Jerman



Kebun binatang M√ľnster di Jerman adalah tempat terjadinya drama besar ketika seekor penguin kecil lolos dari kandangnya. Penguin petualang mengambil kesempatan untuk menjelajahi dunia kebun binatang yang lebih luas tetapi petualangannya tersebut, harus berakhir di wilayah singa. Untungnya, singa sedang tidur dan beberapa pengunjung melihat penguin sebelum si singa terbangun. Butuh banyak penjaga untuk membebaskan si bayi penguin keluar dari kandang singa. Mereka memancing keluar si pinguin dengan jejak ikan haring. Sejak hari itu, penguin yang sebelumnya dikenal sebagai No. 459 telah dinamai dengan Leona.

9. Gorila Evelyn, Los Angeles



Seekor gorila bernama Evelyn kabur dari kandang nya di kebun binatang Los Angeles sekitar empat atau lima kali. Cara Evelyn dalam melarikan diri, dengan melompat ke punggung gorila lain untuk kemudian melompati dinding. Pada Oktober 2000, Evelyn memiliki strategi lain dalam melarikan diri dan berhasil menggunakan tanaman merambat. Dia telah menghabiskan satu jam berkeliaran di sekitar kebun binatang dan menarik perhatian helikopter kru berita TV sebelum dia akhirnya ditembak bius. Evelyn adalah salah satu dari banyak hewan yang kabur dari kebun binatang Los Angeles. Menurut Los Angeles Times, setidaknya 35 hewan yang lolos dalam rentang setengah dekade.

10. Monyet, Paris

Pada tahun 1926, dua puluh monyet yang tinggal di Le Jardin D’Acclimatation, taman hiburan anak-anak di Paris, dan melarikan diri ke lingkungan setelah kandang mereka terbakar. Monyet-monyet menghabiskan sore dengan memanjat pagar dan bergelayutan di pohon-pohon di taman terdekat dimana sebagaian penduduk setempat berusaha menangkap kembali.

Share this article :
 
 
Support : Creating Website | Pondok Reot Template | Pondok REot Template
Copyright © 2011. pondok reot - Hak cipta dilindungi undang-undang
Template Created by Creating Website Published by Pondok Reot Template
Proudly powered by Blogger